Menciptakan Kehidupan Beragama Yang Moderat, LDNU Ketapang Gelar Seminar

Ketapang, InfoKetapang – Lembaga Dakwah Nahdlatul Ulama (LDNU) Kabupaten Ketapang menyelenggarakan Seminar Moderasi Beragama. Seminar mengangkat tema “Peran Umat Islam Dalam Menciptakan Kehidupan Beragama Yang Moderat”, dilaksanakan di Gedung Bintang 9 NU Ketapang, Minggu (9/6/2024).

Kegiatan yang dimoderatori Ketua LDNU Kabupaten Dr. KH. Surya Abdillah, M.Pd.I., menghadirkan narasumber Dr. KH. Almahdi Akbar, LC., MH. Pengasuh PP. Insan Qur’ani, Tangerang Banteng, di panel bersama Ketua PCNU Ketapang, Drs. H. Satuki Huddin, M.Si.

Seminar ini dihadiri sekitar 100 peserta, diantaranya jajaran pengurus NU Ketapang, Lembaga, Banom, MWC, utusan beberapa pondok pesantren, pengurus masjid serta Kapolsek Delta Pawan dan undangan lainnya.

Ketua LDNU Kabupaten Surya Addillah mengatakan Seminar ini diadakan dalam rangka memberikan pemahaman yang komprehensif tentang Moderasi Beragama. Karena menurutnya, masih ada warga NU yang belum memahami betul, apa itu Moderasi Beragama.

“Moderasi Beragama itu adalah cara pandang, sikap dan perilaku dalam beragama dengan mengambil jalan tengah, tidak ke kanan dan tidak ke kiri, baik dalam konteks aqidah, sosial budaya, politik maupun dalam hidup berbangsa dan bernegara” ungkapnya.

Ketua PCNU Ketapang Satuki Huddin yang juga sebagai Narasumber sangat mengapresiasi Seminar ini. Namun menurutnya, berbicara tentang moderasi beragama bagi NU bukanlah hal baru. Sebab pada setiap kesempatan pihaknya sering disinggung, baik saat ceramah, khutbah dan pertemuan formal lainnya.

“Tetapi dalam bentuk Seminar, baru pertama kali ini NU Ketapang mengadakan, dimana kegiatan ini diprakarsai dan dilaksanakan oleh LDNU Ketapang,” terangnya.

Sejak NU lahir, lanjut Satuki, Moderasi ini sudah menjadi bagian dari sikap kemasyarakatan NU. Di NU lebih dikenal dengan Tawassuth dan I’tidal, yaitu sikap tengah yang berintikan kepada prinsip hidup yang menjunjung tinggi keharusan berlaku adil dan lurus ditengah-tengah kehidupan bersama. 

Baca juga  MTQ XXXI Tingkat Provinsi Kalbar Tahun 2023, di Sanggau, Resmi di Buka

Sementara Dr. Almahdi Akbar berbicara lebih kepada substansif terkait makna dari Moderasi Beragama, yang menurutnya harus dibedakan antara Moderasi Beragama dan Moderasi Agama, yang selama ini banyak disalah artikan beberapa pihak.

Di NU sendiri akunya, sebagai organisasi besar di negeri ini telah menunjukan sikap yang moderat dalam beragama. Hal itu antara lain bisa dilihat dari lambang NU, dimana kelonggaran simpul pada tali logo NU memberikan makna bahwa NU selalu fleksibel dan dinamis.   

Lebih jauh Dr. Almahdi yang pernah tinggal di Ketapang dan juga pernah menjadi pengurus NU Ketapang, banyak mengulas dengan mengambil iktibar bagaimana Rasulullah dan para sahabat telah memberikan keteladanan dalam sikap moderat dan toleransinya, baik antara sesama muslim maupun kepada non muslim.

Seminar ini berlangsung kurang lebih dua setengah jam, dimulai pukul 09.30 hingga pukul 12.00. Sebelum diakhirinya seminar, moderator memberikan kesempatan kepada beberapa peserta untuk menyampaikan pertanyaan, saran dan masukannya atas materi yang disampaikan narasumber. (wd/syf)