Adat Padi Mansak Buah Garak di Sekembar Nanga Tayap

Nanga Tayap, InfoKetapang– Sekda Ketapang Alexander Wilyo menghadiri acara adat Padi Mansak Buah Garak di Sekembar, Desa Kayong Tuhe, Kecamatan Nanga Tayap Kabupaten Ketapang, pada Sabtu (20/01/2924 lalu

Acara adat Padi Mansak Buah Garak merupakan ungkapan syukur atas musim panen yang bersamaan dengan musim buah. Menurut tetua adat setempat, peristiwa musim panen bertepatan dengan musim buah ini hanya terjadi sekali dalam 20 tahun.

Oleh sebab itu, peragaan adat Padi Mansak Buah Garak, selain beras baru, juga dilengkapi dengan aneka buah-buahan, seperti durian, langsat, mentawak, rambutan, kusik, pekawai, maloi, teratong dan lain-lain.

Hari pertama acara adat Padi Mansak Buah Garak diawali dengan ritual ancak dan senggayongan. Hari keduanya dilanjutkan dengan ritual adat pangkak gasing. Setelah itu dilanjutkan dengan acara makan pulut dan emping padi.

Alex sangat mengapresiasi pelaksanaan ritual adat Padi Mansak Buah Garak di Desa Kayong Tuhe tersebut.

“Sebenarnya saya ada agenda lain. Namun karena saya sangat apresiasi terhadap ritual adat Padi Mansak Buah Garak ini, akhirnya saya memutuskan untuk menghadiri acara Adat Padi Mansak Buah Garak di Desa Kayong Tuhe ini. Artinya saya harus memastikan bahwa adat jalan jamban titi kita tetap jalan. Dan harapan saya, semoga acara ini tidak hanya dilaksanakan di Sekembar saja, tetapi juga dapat dilaksanakn dibeberapa daerah lainnya,” ujar Alex.

Alex juga merasa sangat bersyukur karena ritual adat Padi Mansak Buah Garak masih bisa dilaksanakan.

“Kita sangat bersyukur kepada Duata Perimbang Alam Bumi Tanah Arai dan para leluhur kita, karena pohon buah berbuah banyak dan padi berbuah jangak, sehingga kita semua dapat menikmatinya,” ucapnya.

Dan karena itu, Alex pun mengucapkan selamat dan sukses atas dilaksanakannya acara adat Padi Mansak Buah Garak.

Baca juga  Bupati : Saya Perintahkan Agar Semua Kepala OPD Melakukan Tes Urin juga dilingkungan Instansinya

“Karena, dengan dilaksanakannya acara adat ini, artinya kita sudah merawat dan menjaga adat-istiadat dan budaya kita sejak karosik mulai tumbuh tanah mulai menjadi, sampai anak-cucu kita kelak,” ujarnya.

Terkait sinyal yang masih belum masuk di Desa Kayong Tuhe, Alex berupaya untuk menyurati pihak Telkomsel agar bisa menjadi prioritas dalam pembangunan tower pada tahun 2024 ini.

Dengan dibangunnya tower Telkomsel nanti, Alex berharap agar anak-anak dapat belajar dengan baik, berkomunikasi bisa lancar karena akses internet sangat diperlukan dalam proses belajar dan mengajar.

“Mudah-mudahan tahun depan, ketika saya diundang kembali di sini, tower sudah berdiri,” kata Alex.

Turut hadir pada acara adat Padi Mansak Buah Garak di Sekembar itu antara lain Camat Nanga Tayap, Stap Ahli Bupati Bidang Sosial Kemasyarakatan dan SDM, Ketua DAD Kecamatan Nanga Tayap, Kabid. Budpar, para Domong Mantir Desa Kayong Tuhe.(wd)